Lulu pages

Terkini dari alin

Tuesday, March 18, 2014

Day 2 : Dari Lawas menempuhi perjalanan yang mencabar sehingga tiba ke Bintulu [Entri banyak gambar]


Salam pembaca..

Hari pertama, yang sukar, tapi alhamdulillah, kami dapat hotel yang sangat memuaskan di Lawas, untuk rehat yang mencukupi sebelum meneruskan perjalanan yang panjang keesokkan harinya. Adalah sangat penting untuk ambil tahu detail setiap perjalanan, untuk memastikan kita betul2 bersedia untuk sebarang kemungkinan. Ini adalah perjalanan pertama kami sejauh ini, dengan hanya menaiki kereta sedan yang dah berumur 4 tahun, dengan 4 orang dan muatan barang yang sangat penuh.


Dan destinasi rehat kami di Lawas adalah Hotel Seri Malaysia, yang serba selesa dan memuaskan, dengan pemandangan Batang Lawas (Sungai Lawas) yang sangat cantik dihadapan. Tambahan pula dengan perkhidmatan harga diskaun khas buat kakitangan awam, kami suami isteri terus tersenyum lebar.. hehe haruslah..


Bangun pagi, buka tingkap dan terus menikmati pemandangan cantik Batang Lawas, owh alhamdulillah berpeluang melihat pemandangan cantik ini. Kalau tak kerana perjalanan menaiki kereta, memang mimpilah nak sampai ke Lawas. Sebelum memulakan perjalanan, kami menikmati sarapan yang enak (pakej sarapan sekali dengan bilik hotel). Isi minyak, dan bermulalah perjalanan hari kedua kami..


Memasuki Negara Brunei, ini adalah pertama kali kami menginjakkan kaki disini (walaupun sekadar di pos kawalan). Sebuah negara yang benar-benar menakjubkan, walaupun kereta kami hanya melaluinya dalam perjalanan. Mengelakkan perjalanan yang panjang, kami memang takde niat langsung singgah jalan-jalan kat Brunei ni.


Sepanjang perjalanan memang hujan. So, susahlah nak ambil gambar dari dalam kereta. Menariknya Brunei, mereka mementingkan bahasa melayu sebagai bahasa utama.. Subhanallah, terus malu rasanya kat situ, sebab setahu alin, bahasa utama di sini sudah tentulah bahasa Brunei kan. Tapi mereka mengutamakan bahasa melayu dan ini terbukti dengan papan tanda jalan dan iklan disepanjang jalan ditulis menggunakan bahasa melayu, dan lengkap dengan bahasa jawi dibawahnya, walaupun ada kedai yang menggunakan nama cina.



Anehnya, berada di dalam negara ini, hati terasa sangat tenang dan damai. Insha Allah, ada waktu dan kesempatan, kami pasti akan datang lagi ke negara ini. Melihat satu papan tanda, alin terkejut 'Awas.. Kenderaan berpusing dihadapan..' Faham tak maksudnya? Hah U-TURN :)


Tiba di Miri, bandaraya yang besar dan maju. Pada mulanya kami rancang untuk berhenti rehat, sebab kebetulan masa tu tengah hari, perut pun dah lapar, ingat nak cari KFC singgah makan nasi, tapi pusing-pusing dengan WAZE, nampak KFC ada dalam mall, nak singgah mesti buang banyak masa, so kita orang keluar Miri dan teruskan perjalanan.


Perjalanan dari Miri ke Bintulu, mengikut yang alin google, adalah 2 jam 43 minit. Tapi perjalanan tu lewat sangat sampai sebab keadaan jalan yang sangat teruk. Siyes teruk sangat. Berlubang dan beralun, sedangkan jalan rata saja.. Nampak sangat takde maintenance huhu. Pening kepala, mengantuk, lepas tu badan sakit. Dah lah lapar.. menyesal tak singgah makan. Dan setibanya kami di Bintulu, nasib baik dapat hotel yang sangat best untuk lepaskan lelah sebelum meneruskan perjalanan.. Tapi ada masalah lain pula yang timbul..





@ sambung entri seterusnya..




.

Monday, March 10, 2014

Day 1 : Perjalanan meninggalkan bumi kelahiran, Tawau Sabah menuju ke Kuching, Sarawak.



Salam pembaca..

Sebaik saja barang siap packing dan dialihkan dari rumah, kita orang pun kena bersiap untuk 'gerak' terus ke Kuching, Sarawak. Masa tu keadaan memang suntuk sangat. Dengan beberapa hari letih urus barang sampai tengah malam, lepas tu kena bangun awal pagi lagi untuk sambung kemas barang, owh badan memang sangat letih. Tidur dan makan pun dah tak menentu sebab barang dah mula kosong dalam rumah. Disebabkan cuti encik suami bakal habis, kami memang tak ada pilihan untuk segera memulakan perjalanan.

Untuk pengetahuan, kereta tak masuk kargo, sebab kami memikirkan pasti sukar jika tiada pengangkutan di sana nanti, memandangkan kargo hanya akan sampai dalam sebulan.. huhu memang lama. So, untuk meneruskan kelangsungan hidup, hantar anak sekolah, beli barang dapur/berurusan, kami buat keputusan untuk menaiki kereta melalui perjalanan yang jauh menuju ke Kuching Sarawak. Sejak beberapa hari dah buat semakan kat internet, agar tak sesat dalam perjalanan. Memang dah biasa dengan perjalanan jauh. Setakat Tawau-Kota Kinabalu tu dah biasa sangat. Tapi tak pernah lagi direct Tawau ke Sarawak ni, walaupun sekadar sempadan iaitu Lawas. Jadi, dalam teruja tu ada juga rasa was was.

Bersama perjalanan, memang alin dah siapkan sedikit barang keperluan am, yang sangat penting digunakan sementara menunggu barang lain dalam kargo sampai. Macam baju, baldi, kuali elektrik, periuk nasi, cerek elektrik, bantal, toto dan beberapa barang lagi. Oleh kerana sapu dan mop lantai sampai subuh (kena bersihkan rumah sebelum tinggalkan rumah), tidur hanya beberapa jam sebelum bangun awal untuk memulakan perjalanan jauh. Malangnya, 6 pagi baru terbangun, sebab letih sangat dan tak cukup tidur. Huhu kesiangan.. Pagi tu juga baru bersiap dan cuba masukkan barang dalam kereta. Masalah besarnya, dari malam hujan turun, dan niat nak jalan menggunakan jalan Kalabakan terpaksa kami lupakan, sebab ada jalan tak siap sepenuhnya lagi. Dengan hujan, memang pasti akan memburukkan lagi keadaan jalan. Lepas tu, barang tak muat dalam kereta :(

Terpaksalah muatkan walaupun dalam ruang yang kecik dalam kereta sebab semua barang yang dibawa penting untuk digunakan. Tempat duduk belakang pun terpaksa dipenuhi sebahagian darinya. Itu membuatkan adik dan kakak tak dapat duduk/baring dengan selesa sepanjang perjalanan. Terpaksa huhu.. Ketika nak tinggalkan rumah, encik suami dan alin memang berat sangat nak tinggalkan rumah.. Rumah kami sendiri :( namun demikian, keputusan kami untuk berhijrah ini diharapkan dipermudahkan Allah..

Alhamdulillah, sepanjang banyak kali perjalanan jauh kami selama ni, tak pernah lagi jalan raya lenggang, kurang sangat kereta, terutama jalan lama, Tawau-Sandakan-Kota Kinabalu. Betul-betul dipermudahkan. Jalan lancar, dan walaupun memulakan perjalanan lewat, tapi kami takdelah lewat sangat. Sampai Ranau, makan tengah hari, dan kami tiba-tiba buat keputusan untuk menggunakan jalan Tambunan-Keningau, tanpa menuju ke Kota Kinabalu kerana merasakan lebih dekat untuk ke Sipitang. Kalau boleh perjalanan hari pertama kami berakhir di Lawas, Sarawak. Ya, dalam keadaan yang mulai gelap, kami tiba juga di Sipitang. Sedih masa sampai di pos kawalan. Bermakna kami mulai tinggalkan bukan saja Tawau, juga Sabah dan mulai berada di negeri lain, iaitu Sarawak. Kami tiba di Lawas, dan cari hotel untuk menginap, sebelum meneruskan perjalanan awal pagi esok..




*entri seterusnya..





.