Lulu pages

Terkini dari alin

Wednesday, April 23, 2014

Ada apa dengan negeri Sarawak??

Salam pembaca..


Ya, ada apa dengan Sarawak. Sejujurnya bagi alin, tak pernah terfikir pun untuk menjadikan negeri jiran kepada Sabah ni satu destinasi percutian, apatah lagi untuk menetap di sini. Tapi alhamdulillah, Allah takdirkan keluarga kecik kami ni berpindah dan menerima penghijrahan terindah ni, walaupun terasa berat sangat nak tinggalkan rumah sendiri kat Tawau.. Alin memang tak pernah sampai lagi Sarawak ni. Walaupun mana-mana daerah. Tapi bila ambil keputusan untuk berhijrah dan menggunakan kenderaan sendiri, lebih tepat lagi jalan raya, terasa penghijrahan kali ni sangat istimewa dan kami melalui hampir semua bandar besar dan juga daerah kecik di sepanjang perjalanan tu. Betul, pengalaman ni terlalu berharga jika mahu dibandingkan dengan wang ringgit dan penat lelah sepanjang perjalanan tu.

Sebelum ni ada dengar mengenai projek Bakun. Ya, kami melalui jalan masuk ke situ. Begitu juga dengan banyak hutan simpan, sungai atau lebih dikenali dengan 'batang' disini. Sungai Rajang, hoh, biasa tengok sungai Kinabatangan di Sabah pun dah boleh rasa takjub sangat, tapi Sungai Rajang lagi besar. Dari jauh lagi dah nampak jambatan besar merentasi sungai itu, dah macam jambatan Pulau Pinang pula. Dalam perjalanan ni juga, baru tau yang kebanyakan rumah panjang (ada banyak yang didirikan di sepanjang jalan), kini didirikan berasaskan batu bata, bukan lagi kayu, huhu mereka juga sudah maju. Hebat. Ya, Sabah Sarawak memang sudah jauh mencapai tahap kemajuan. Kadang-kadang tu terasa juga dengan penghijrahan ni, minda pun akan turut terbuka. Tengok tempat orang, dengan budaya berbeza, dengan persekitaran yang asing, namun bagi kami insha Allah lambat laun kami pasti akan dapat menyesuaikan diri.

Menyusuri Sungai Sarawak yang berhadapan Waterfront memang sangat mendamaikan. Melihat kawasan sekitar, yang tidak pernah sunyi dengan kewujudan pelancong luar dan dalam Malaysia, juga berkali mengingatkan diri, yang kami bukan lagi berada di bumi kelahiran, tapi berada jauh di bawah peta borneo.. Jom, untuk yang belum berkunjung ke Sarawak Bumi Kenyalang, rancang percutian anda kemari, dan pasti anda tidak akan kecewa dengan keindahan bumi Kenyalang, juga melihat sendiri negeri yang kaya dengan budaya ini..





.

Monday, April 7, 2014

Day 3 : Dari Bintulu terus ke Kuching, Sarawak.. Yeay kami dah sampai ke destinasi

Salam Pembaca..


Menginap di hotel ParkCity Everly Hotel Bintulu, memang sangat selesa, terutama hotel ni bersih, selesa, besar dan terletak di kawasan yang sangat strategik. Untuk pengetahuan Bintulu ni sebuah bandar yang agak besar juga, tapi bermalam di bandar ini, memang agak kurang selesa buat kami, sebab agak sukar juga mencari makanan halal. Seperti biasa, bila travelling, makanan yang mudah dan pasti halal bagi kami hanyalah KFC. Tapi KFC yang berada dibandar Bintulu sangatlah kecil, dan servis pun sangat lambat. huhu... Tarik nafas panjang, sebab bila tahan lapar dari Miri, tapi susah cari makan kat Bintulu. Namun begitu bila dapat hotel yang best, alhamdulillah, bolehlah rehat dengan selesa. Malam, sempat lagi berjalan kaki, merentasi jalan ke stesen minyak depan hotel untuk cari megi..


Disebabkan keadaan kami yang tak berapa selesa di Bintulu, kami ambil keputusan untuk gerak awal pagi menuju ke Kuching. Selepas perjalanan yang begitu panjang dan meletihkan, terasa lebih baik kami segera sampai ke destinasi. Untuk pengetahuan, ada ketikanya dalam perjalanan ni, alin akan guna WAZE. Perjalanan yang sangat mengujakan sebab akhirnya kami tiba juga di suatu tempat yang sangat asing bagi kami, iaitu Kuching. Dalam hati memang ada rasa serba tak kena. Maklum saja, dari daerah kecil, berpindah ke bandaraya sebesar Kuching, memang sangat jauh berbeza. Sedar dengan cabarannya, alin yakin lambat laun, pasti kami akan dapat menyesuaikan diri dengan keadaan ini..






.