Lulu pages

Terkini dari alin

Friday, February 21, 2014

Dugaan berpindah dan urusan kargo yang sukar



Salam pembaca..

Impian encik suami sebagai seorang pengajar, alhamdulillah tercapai juga. Itu bermakna tidak ada yang mustahil di dunia ni, dengan izin Allah. Asalkan kita mahu berusaha. Ya, bukan sedikit perjuangan kami untuk sampai kesini.. Setiap pengorbanan, masa, wang ringgit dan macam-macam lagi, akhirnya sudah tiba masa untuk kami kaut hasilnya. Tiada kata-kata lain yang mampu kami ucapkan hanyalah bersyukur pada Allah.

Beberapa hari selepas balik dari KL melapor diri, encik suami terbang pula ke Kuching menaiki 2 penerbangan, sebab takde direct flight dari Tawau ke Kuching. Dan sebaik tiba, dia lapor diri di kolej, dan selepas itu bermulalah tanggungjawab baru. Bermulalah dunia yang asing bagi kami semua. Mujurlah ketika itu waktu persekolahan belum dibuka. Anak-anak masih bercuti, dan kami berpisah dengan encik suami. Sementara menunggu kelulusan kargo dari tempat kerja lama encik suami, kami akan berpisah. Sebelum ni, masa 2010 encik suami sambung belajar, kami anak beranak memang biasa hidup berdikari. Masa mengandungkan adik pun, alin sorang-sorang urus anak. Jadi, bila dalam keadaan seperti ini, memang dah biasa sangat. Masa itulah suis on untuk berdikari.

Tapi urusan kargo ni nampaknya macam tak pandai nak selesai. Sampailah ke bulan seterusnya, dan persekolahan sudah mula dibuka. Dan yang paling menyakitkan, anak-anak mulai silih berganti sakit, demam. Dan akhirnya alin juga sakit. Tiba-tiba badan panas dan hilang selera makan. Adik pun terus susah nak bercakap. Diam saja. Disitu, alin sedar yang kami semua rindukan encik suami. Memandangkan keputusan sebelum ini, menunggu kelulusan kargo nampaknya tidak mendatangkan hasil yang positif, alin beritahu encik suami, mungkin ini masanya untuk tinggalkan semua dan jadikan keluarga kepentingan utama. Rasanya lebih baik juga encik suami mohon cuti untuk berhadapan dengan proses perpindahan yang nampaknya sangat rumit ketika itu.

Ya, kami sedar untuk urusan perpindahan, memang mudah sebab ada garis panduan untuk semua urusan. Tapi rasanya masalah birokrasi menyukarkan urusan itu. Apatah lagi bila beberapa pegawai yang bertanggungjawab saling tolak menolak, dan meletakkan pelbagai alasan. Anak-anak sudah mula ketinggalan pelajaran, dan masih tidak ada progress..huhu kadang tu hairan juga dengan sesetengah pegawai yang diamanahkan menjalankan tugas begini, seolah-olah tidak berperikemanusiaan sengaja melengah-lengahkan. Dengan adanya encik suami, dan nampak macam dia pula yang kerja kat pentadbiran tu, telefon sana-sini, buat surat, cari dokumen.

Dan alhamdulillah, walaupun dengan dugaan sebegitu, menghampiri cuti encik suami yang sudah mulai habis (2 minggu), kargo lulus, dan pekerja shipping tu sudah mula datang ke rumah untuk packing barang.. cerita selanjutnya....





.

No comments: